SEJARAH FISIOTERAPI di INDONESIA

Fisioterapi merupakan salah satu tenaga kesehatan yang ikut berperan dalam proses pembangunan di bidang kesehatan. Penasaran sama sejarah fisioterapi di Indonesia?

Menurut UU Kesehatan No. 36 tahun 2009, pembangunan kesehatan merupakan salah satu dari upaya pembangunan nasional yang ditujukan untuk meningkatkan kesadaran, kemauan dan kemajuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan yang optimal. Fisioterapi merupakan pelayanannya ditujukan kepada individu dan atau kelompok untuk mengembangkan, memelihara dan memulihkan gerak dan fungsi tubuh sepanjang daur kehidupan dengan menggunakan penanganan secara manual, peningkatan gerak, peralatan (fisik, elektro terapeutis dan mekanis), pelatihan fungsi, komunikasi

SEBELUMNYA JANGAN LUPA MAMPIR KE :

KLINIK FISIOTERAPI di JAKARTA

KLINIK FISIOTERAPI DI JAKARTA BARAT

KLINIK FISIOTERAPI DI JAKARTA UTARA

SEJARAH FISIOTERAPI GLOBAL

Ilmu fisioterapi diyakini telah dipraktikkan sedini 400 SM oleh para dokter Hippocrates dan Galen ketika mereka menganjurkan teknik terapi manual, pijat, dan metode hidroterapi dalam merawat pasien mereka.

Pada abad kedelapan belas, setelah perkembangan ortopedi, Gymnasticon dikembangkan untuk membantu mengobati encok dan kondisi serupa melalui latihan sistematis sendi, yang mirip dengan perkembangan fisioterapi lainnya.

Sejarah Fisioterapi

Sebagai sistem profesional, fisioterapi memiliki asal-usul paling awal yang didokumentasikan yang berasal dari manipulasi fisik dan latihan pada tahun 1813 seperti yang dianjurkan oleh bapak senam Swedia, Per Henrik Ling, pendiri Royal Central Institute of Gymnastics.

Di Swedia, istilah sjukgymnast digunakan untuk merujuk pada fisioterapis atau seseorang yang terlibat dalam merawat mereka yang sakit senam. Badan Kesehatan dan Kesejahteraan Nasional Swedia memberikan terapis resmi pengakuan resmi pada tahun 1887, yang memicu negara lain untuk mengikutinya.

Chartered Society of Physiotherapy kemudian diselenggarakan oleh empat perawat di Inggris pada tahun 1894. Pada tahun 1913, Sekolah Fisioterapi dibuka di Universitas Otago di Selandia Baru dan Reed College di Portland, Oregon, memiliki lulusan pembantu rekonstruksi pada tahun 1914. Dengan dimulainya ilmu terapi fisik, konsep terapi manipulatif tulang belakang kemudian menjadi elemen utama dari praktik.

Itu menjelang akhir abad kesembilan belas ketika terapi fisik modern didirikan. Semakin populernya terapi fisik dan peristiwa yang relevan yang membuat dampak global menyerukan perkembangan segera dalam industri ini. Perempuan secara perlahan dipekerjakan untuk pendidikan jasmani dan penerapan latihan perbaikan, mengikuti ahli bedah ortopedi Amerika mendapatkan sejumlah besar kasus cacat yang membutuhkan perawatan. Perawatan terapi fisik ini dipromosikan dan diterapkan selama wabah polio pada tahun 1916.

Fisioterapi dilembagakan selama Perang Dunia Pertama, dan perempuan direkrut untuk membantu bekerja dengan tentara, memberikan terapi fisik untuk membantu mengobati cedera yang mereka derita. Pada tahun 1918, pembantu rekonstruksi kemudian menjadi istilah resmi untuk merujuk pada individu yang melakukan terapi fisik.

Dengan penelitian yang berfungsi sebagai katalis untuk gerakan terapi fisik dan dengan pecahnya Perang Dunia I, sekolah pertama terapi fisik dibangun di Rumah Sakit Angkatan Darat Walter Reed di Washington, D.C.

Pada tahun 1921, Asosiasi Terapi Fisik Amerika (awalnya Asosiasi Terapi Fisik) diorganisasi oleh Mary McMillan; pada tahun yang sama “The PT Review,” penelitian terapi fisik pertama, diterbitkan. Terapi fisik kemudian didorong sebagai pengobatan untuk polio oleh Georgia Warm Springs Foundation pada tahun 1924. Perawatan ini melibatkan pijatan, olahraga, dan traksi.

Pada awal 1950-an, negara-negara Persemakmuran Inggris mempromosikan penggunaan prosedur manipulatif ke tulang belakang dan sendi ekstremitas. Bersamaan dengan pengembangan vaksin polio adalah popularitas terapis fisik meningkat di Eropa dan Amerika Utara.

Fisioterapis mulai bekerja di luar gedung rumah sakit pada akhir 1950-an ketika mereka bekerja di klinik ortopedi rawat jalan, klinik fisio lokal, pusat rehabilitasi, pusat kesehatan, sekolah umum, pusat kesehatan perguruan tinggi / universitas, antara lain.

Itu tidak sampai 1974 ketika spesialisasi untuk terapi fisik dimulai di Amerika Serikat, dan Bagian Ortopedi di bawah APTA juga mengorganisir ahli fisioterapi untuk menjalani spesialisasi dalam ortopedi. Federasi Internasional Terapis Fisik Manipulatif Ortopedi juga dibentuk pada tahun yang sama dan sejak itu memainkan peran utama dalam pengembangan global bidang fisioterapi.

SEJARAH FISIOTERAPI di INDONESIA

Perkembangan fisioterapi di Indonesia lahir sejak jaman perjuangan yaitu setelah agresi militer Belanda. Banyaknya korban perang menggerakkan Prof.Dr. Suharso, ahli bedah orthopedic mendirikan Rehabilitasi Centrum oleh di Solo untuk penanganan korban perang ini. Dan pada1957 berdiri sekolah asisten fisioterapi pertama di Surakarta, yang peserta didiknya berasal dari utusan rumah sakit dan orang yang berpengalaman dalam keperawatan serta memiliki ijasah SMP. Pada 1970 berdirilah akademi fisioterapi di Solo. Kemudian menyusul pada1984 akademi fisioterapi di Ujungpandang. Dan kini tercatat ada 30 institusi pendidikan DIII, 8 institusi DIV dan 11 institusi pendidikan S1, dan tiga institusi pendidikan profesi diseluruh nusantara.

OUR YOTUBE CHANNEL :

Sebagai wadah pemersatu kala itu dibentuklah organisasi profesi fisioterapi pertama (1961) yang bernama Himpunan Asisiten Fisioterapi Indonesia (HAFI). Pada 1968 IKAFI (Ikatan Fisioterapi Indonesia) menggantikan nama HAFI dan membawa semangat kesetaraan fisioterapi Indonesia dengan negara maju.Dari sinilah terbentuk cabang di empat wilayah di pulau Jawa. Semangat IKAFI membawanya menjadi temporary member WCPT pada 1970. Sampai akhirnya diterima menjadi anggota tetap WCPT pada acara Kongres di London (1991). IKAFI berubah nama menjadi IFI (Ikatan Fisioterapi Indonesia) di tahun 1996.

34 thoughts on “SEJARAH FISIOTERAPI di INDONESIA”

  1. Incredible! This blog looks exactly like my old one!
    It’s on a entirely different topic but it has pretty much the same
    layout and design. Great choice of colors!

  2. Hi! Someone in my Facebook group shared this site with us so I came to take a look.
    I’m definitely enjoying the information. I’m bookmarking
    and will be tweeting this to my followers! Wonderful blog and wonderful design and style.

  3. It is the best time to make some plans for the future and it is time to be happy.

    I have read this post and if I could I wish to suggest you few interesting things or
    suggestions. Maybe you can write next articles referring to this article.
    I wish to read more things about it!

  4. I really like what you guys are up too. Such clever work and coverage!
    Keep up the superb works guys I’ve added you guys to my personal blogroll.

  5. I’ll right away grab your rss feed as I can not find your email subscription link or newsletter service.
    Do you have any? Please let me realize in order that I may subscribe.

    Thanks.

Leave a Comment